Selasa, 02 Desember 2008

BEBAN BERAT

"Mengapa bebanku berat sekali?" aku berpikir sambil membanting pintu kamarku dan bersender. "Tidak adakah istirahat dari ini?" Aku menghempaskan badanku ke ranjang, menutupi telingaku dengan bantal.
"Ya Tuhan," aku menangis, "biarkan aku tidur. Biarkan aku tidur dan tidak pernah bangun kembali!"

Dengan tersedu-sedu, aku mencoba untuk meyakinkan diriku untuk melupakan, tiba-tiba gelap mulai menguasai pandanganku. Lalu, suatu cahaya yang sangat bersinar mengelilingiku ketika aku mulai sadar. Aku memusatkan perhatianku pada sumber cahaya itu. Sesosok pria berdiri di depan salib.


"Anakku," orang itu bertanya, "mengapa engkau datang kepadaKu sebelum Aku siap memanggilmu?"


"Tuhan, aku mohon ampun. Ini karena... aku tidak bisa melanjutkannya. Kau lihat betapa berat hidupku. Lihat beban berat di punggungku. Aku bahkan tidak bisa mengangkatnya lagi."


"Tetapi, bukankah Aku pernah bersabda kepadamu untuk datang kepadaku semua yang letih lesu dan berbeban berat, karena Aku akan memberikan kelegaan kepadamu. Sebab kuk yang Kupasang itu enak dan beban-Kupun ringan."


"Aku tahu Engkau pasti akan mengatakan hal itu. Tetapi kenapa bebanku begitu berat?"


"AnakKu, setiap orang di dunia memiliki beban. Mungkin kau ingin mencoba salib yang lain?"


"Aku bisa melakukan hal itu?"


Ia menunjuk beberapa salib yang berada di depan kakiNya. "Kau bisa mencoba semua ini."


Semua salib itu berukuran sama. Tetapi setiap salib tertera nama orang yang memikulnya.


"Itu punya Joan," kataku. Joan menikah dengan seorang kaya raya. Ia tinggal di lingkungan yang nyaman dan memiliki 3 anak perempuan yang cantik dengan pakaian yang bagus-bagus. Kadang kala ia menyetir sendiri ke gereja dengan mobil Cadillac suaminya kalau mobilnya rusak.

"Umm, aku coba punya Joan." Sepertinya hidupnya tenang-tenang saja. Seberat apa beban yang Joan panggul? pikirku.

Tuhan melepaskan bebanku dan meletakkan beban Joan di pundakku. Aku langsung terjatuh seketika.

"Lepaskan beban ini!" teriakku. "Apa yang menyebabkan beban ini sangat berat?"

"Lihat ke dalamnya."


Aku membuka ikatan beban itu dan membukanya. Di dalamnya terdapat gambaran ibu mertua Joan, dan ketika aku mengangkatnya, ibu mertua Joan mulai berbicara, "Joan, kau tidak pantas untuk anakku, tidak akan pernah pantas. Ia tidak seharusnya menikah denganmu. Kau adalah wanita yang terburuk untuk cucu-cucuku..."


Aku segera meletakkan gambaran itu dan mengangkat gambaran yang lain. Itu adalah Donna, adik terkecil Joan. Kepala Donna dibalut sejak operasi epilepsi yang gagal itu.

Gambaran yang ketiga adalah adik laki-laki Joan. Ia kecanduan narkoba, telah dijatuhi hukuman karena membunuh seorang perwira polisi.

"Aku tahu sekarang mengapa bebannya sangat berat, Tuhan. Tetapi ia selalu tersenyum dan suka menolong orang lain. Aku tidak menyadarinya..."


"Apakah kau ingin mencoba yang lain?" tanya Tuhan dengan pelan.


Aku mencoba beberapa. Beban Paula terasa sangat berat juga : Ia memelihara 4 orang anak laki-laki tanpa suami. Debra punya juga demikian : masa kecilnya yang dinodai olah penganiayaan seksual dan menikah karena paksaan. Ketika aku melihat beban Ruth, aku tidak ingin mencobanya. Aku tahu di dalamnya ada penyakit Arthritis, usia lanjut, dan tuntutan bekerja penuh sementara suami tercintanya berada di Panti Jompo.


"Beban mereka semua sangat berat, Tuhan" kataku. "Kembalikan bebanku"


Ketika aku mulai memasang bebanku kembali, aku merasa bebanku lebih ringan dibandingkan yang lain.

"Mari kita lihat ke dalamnya," Tuhan berkata.

Aku menolak, menggenggam bebanku erat-erat. "Itu bukan ide yang baik," jawabku,


"Mengapa?"


"Karena banyak sampah di dalamnya."


"Biar Aku lihat"


Suara Tuhan yang lemah lembut membuatku luluh. Aku membuka bebanku.


Ia mengambil satu buah batu bata dari dalam bebanku.
"Katakan kepadaKu mengenai hal ini."

"Tuhan, Engkau tahu itu. Itu adalah uang. Aku tahu kalau kami tidak semenderita seperti orang lain di beberapa negara atau seperti tuna wisma di sini. Tetapi kami tidak memiliki asuransi, dan


ketika anak-anak sakit, kami tidak selalu bisa membawa mereka ke dokter. Mereka bahkan belum pernah pergi ke dokter gigi. Dan aku sedih untuk memberikan mereka pakaian bekas."


"AnakKu, Aku selalu memberikan kebutuhanmu.... dan semua anak-anakmu. Aku selalu memberikan mereka badan yang sehat. Aku mengajari mereka bahwa pakaian mewah tidak membuat seorang berharga di mataKu."


Kemudian ia mengambil sebuah gambaran seorang anak laki-laki. "Dan yang ini?" tanya Tuhan.


"Andrew..." aku menundukkan kepala, merasa malu untuk menyebut anakku sebagai sebuah beban.


"Tetapi, Tuhan, ia sangat hiperaktif. Ia tidak bisa diam seperti yang lain, ia bahkan membuatku sangat kelelahan. Ia selalu terluka, dan orang lain yang membalutnya berpikir akulah yang menganiayanya. Aku berteriak kepadanya selalu. Mungkin suatu saat aku benar-benar menyakitinya..."


"AnakKu," Tuhan berkata. "jika kau percayakan kepadaKu, aku akan memperbaharui kekuatanmu, dan jika engkau mengijinkan Aku untuk mengisimu dengan Roh Kudus, aku akan memberikan
engkau kesabaran."

Kemudian Ia mengambil beberapa kerikil dari bebanku.

"Ya, Tuhan.." aku berkata sambil menarik nafas panjang.

"Kerikil-kerikil itu memang kecil. Tetapi semua itu adalah penting. Aku membenci rambutku. Rambutku tipis, dan aku tidak bis membuatnya kelihatan bagus. Aku tidak mampu untuk pergi ke salon. Aku kegemukan dan tidak bisa menjalankan diet. Aku benci semua pakaianku. Aku benci penampilanku!"


"AnakKu, orang memang melihat engkau dari penampilan luar, tetapi Aku melihat jauh sampai ke dalamnya hatimu. Dengan Roh Kudus, kau akan memperoleh pengendalian diri untuk menurunkan berat badanmu. Tetapi keindahanmu tidak harus datang dari luar. Bahkan, seharusnya berasal dari dalam hatimu, kecantikan diri yang tidak akan pernah hilang dimakan waktu.


Itulah yang berharga di mataKu."


Bebanku sekarang tampaknya lebih ringan dari sebelumnya.
"Aku pikir aku bisa menghadapinya sekarang," kataku,

"Yang terakhir, berikan kepadaKu batu bata yang terakhir." kata Tuhan.

"Oh, Engkau tidak perlu mengambilnya. Aku bisa mengatasinya."


"AnakKu, berikan kepadaKu." Kembali suaraNya membuatku luluh. Ia mengulurkan tangaNya, dan untuk pertama kalinya Aku melihat lukaNya.


"Tetapi Tuhan, bebanku ini kotor dan mengerikan, jadi Tuhan....Bagaimana dengan tanganMu? TanganMu penuh dengan luka!!"


Aku tidak lagi memperhatikan bebanku, aku melihat wajahNya untuk pertama kalinya. Dan pada dahiNya, kulihat luka yang sangat dalam... tampaknya seseorang telah menekan mahkota duri terlalu dalam ke dagingNya.


"Tuhan," aku berbisik. "Apa yang terjadi dengan Engkau?"


MataNya yang penuh kasih menyentuh kalbuku.


"AnakKu, kau tahu itu. Berikan kepadaku bebanmu. Itu adalah milikKu. Aku telah membelinya."


"Bagaimana?"


"Dengan darahKu"


"Tetapi kenapa Tuhan?"


"Karena aku telah mencintaimu dengan cinta abadi, yang tak akan punah dengan waktu. Berikan kepadaKu."


Aku memberikan bebanku yang kotor dan mengerikan itu ke tanganNya yang terluka. Beban itu penuh dengan kotoran dan iblis dalam kehidupanku : kesombongan, egois, depresi yang terus-menerus menyiksaku. Kemudian Ia mengambil salibku kemudian menghempaskan salib itu ke kolam yang berisi dengan darahNya yang kudus. Percikan yang ditimbulkan oleh salib itu luar biasa besarnya.


"Sekarang anakKu, kau harus kembali. Aku akan bersamamu selalu. Ketika kau berada dalam masalah, panggillah Aku dan Aku akan membantumu dan menunjukkan hal-hal yang tidak bisa kau bayangkan sekarang."


"Ya, Tuhan, aku akan memanggilMu."


Aku mengambil kembali bebanku.


"Kau boleh meninggalkannya di sini jika engkau mau. Kau lihat beban-beban itu? Mereka adalah kepunyaan orang-orang yang telah meninggalkannya di kakiKu, yaitu Joan, Paula, Debra, Ruth... Ketika kau meninggalkan bebanMu di sini, aku akan menggendongnya bersamamu. Ingat, kuk yang Kupasang itu enak dan beban-Kupun ringan."


Seketika aku meletakkan bebanku, cahaya itu mulai menghilang. Namun, masih kudengar suaraNya berbisik, "Aku tidak akan meninggalkanmu, atau melepaskanmu."


Saat itu, aku merasakan damai sekali di hatiku.


2 komentar:

Anonim mengatakan...

Saat-saat ni adalah saat-saat dimana BAPA sedang memproses aQ untuk menjadi yang teramat baik lagi dalam hidupQ ini.
Bagaimana tidak?? Karena belakangan ini aQ mendapatkan sebuah permasalahan yang sama sekali belum pernah aQ dapatkan dalam hidupQ, beban yang sangat-sangat berat yang pernah aQ alami seumur dan sepanjang hidupQ!!
"O BAPA.. rasanya jiwaQ hancur n remuk banget!! aQ tidak sanggup lagi!! aQ menyerah,, aQ menyerah!!", kataQ padaNYA.
Tapi saat aQ berpikir dan berkata seperti itu, ROHNYA pun selalu ngingetin aQ dari Yes 41 : 10, itu merupakan Firman kunci aQ ketika aQ sedang menghadapi beban permasalahan dalam hidup. aQ suka Firman itu karena pada suatu malam, aQ dihampiriNYA dalam mimpi dan DIA memberikan ayat ini padaQ. Padahal, aQ sama sekali belum pernah dengar Firman itu. Lalu ketika suatu saat hari Minggu pagi, seperti biasa, aQ dan KeluargaQ mengadakan SaTe bareng dan tanpa aQ sadari, Firman itu juga disukai oleh PapaQ karena beliau juga merasakan bahwa penyertaanNYA LUAR BIASA BANGET!!Tapi saat Papa cerita seperti itu, aQ belum sadar juga. Ketika selesai SaTe, tiba2 ROH KUDUS mengingatkanQ tentang mimpi itu dan aQ pun teringat akan Firman Sate barusan..
"Waw, ...??"
aQ benar-benar terkagum dan terpaku banget!!

Dan saat aQ membaca kata demi katanya, aQ seketika itu menangis dengan sangat tanpa henti!!
aQ sungguh bersyukur banget karena DIA gak pernah ninggalin aQ karena DIAlah YANG SANGAT DAN AMAT TERBAIK!!
aQ tersentak!!
HatiQ menangis dengan sangat karena apa yang aQ baca ini, benar-benar membuat MATA HATIQ terbuka dan secara gak sadar,, DIA BENAR-BENAR MENGASIHIQ TANPA HENTI!!
Saat inipun aQ masih saja menangis karena KEBAIKAN dan PERTOLONGANNYA bagiQ TIADA HENTINYA..
"BAGINYA,, aQ SANGAT BERHARGA DI MATANYA,, BEGITU JUGA KALIAN!!"

_JANGAN PERNAH MENYERAH SAUDARA2Q!! DIA SELALU ADA BERSAMA-SAMA DENGAN QITA WALAUPUN QITA GAK MELIHAT DIA,, PERCAYALAH!!_

GOD BLESS U ALL

Catrin mengatakan...

Sungguh pengalaman rohani yang luar biasa. Ingin rasanya hal tersebut terjadi pada diri saya, karena saya merasa hidup saya sangat terpuruk dan saya ga mau jatuh dan terjatuh

Arsip Renungan

Artikel Renungan favorit pembaca