Senin, 22 Februari 2010

Menjadi Pembawa Damai

Matius 5: 9 - Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah.

Ketika masih kuliah, aku mempunyai dua orang sahabat dekat, sebut saja nama kedua orang itu Helen dan Magda. Kami selalu bersama-sama setiap hari. Aku dapat merasakan pengaruh yang berbeda dari mereka berdua, perbedaan itu terletak pada kebiasaan mereka.

Jika Helen sudah masuk kekamarku, suasananya pasti selalu “memanas”. Melihat dia berjalan dari kejauhan, aku sudah dapat memastikan bahwa kedatangannya pasti disertai dengan berita-berita yang akan membuat kuping dan hati ini menjadi panas. Ia suka bercerita sehingga seringkali aku merasa terganggu ketika sedang belajar atau mengerjakan tugas kuliah. Topik ceritanya berkisar kelemahan dan kejelekan orang lain. Ia juga tidak akan pernah lupa menyampaikan perkataan-perkataan negatif orang lain terhadapku, yang kalau ditanggapi pasti menimbulkan pertengkaran dan perselisihan antara aku dengan orang yang mengatakannya. Setiap kali aku memberikan reaksi negatif seperti marah, Helen kelihatan senang. Aku melihat ini sebagai satu sikap dan kebiasaan yang tidak baik didalam dirinya sehingga aku pernah menegornya mengenai hal ini.

Lain halnya dengan Magda, dia mempunyai kebiasaan yang jauh berbeda dengan Helen. Kata-kata Magda seperti aliran air yang menyejukkan, ia selalu berusaha menciptakan suasana yang penuh damai dengan perkataan-perkataan nya, “Ya, sudahlah ….. mungkin dia tidak sengaja,” atau “Barangkali ia tidak bermaksud seperti itu.” Mendengar kata-kata yang demikian, mau tidak mau aku merasa lebih tenang.

Tuhan mengajarku satu hal melalui kebiasaan yang berbeda dari teman-temanku ini, yaitu bagaimana kita dapat menjadi pembawa damai bagi orang-orang disekeliling kita. Matius 5:9 berkata, “Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah.” Orang yang suka membawa damai menyatakan kepada dunia bahwa mereka memiliki damai Allah didalam diri mereka dan mereka juga menujukkan bagaimana caranya menjadi alat perdamaian bagi dunia ini.

Sadar atau tidak sadar, kita sering menjadi provokator dan bukan pembawa damai. Kita senang menciptakan suasana yang tidak mengenakkan dan membuat damai sejahtera hilang. Mungkin juga kita merasa puas ketika yang satu membenci yang lain dan kita tidak berusaha menengahi serta meredam masalah yang ada. Marilah kita belajar menahan diri, mengendalikan setiap tutur kata bahkan seluruh tindak-tanduk kita dan tidak perlu menjadi pembawa berita yang hanya menciptakan perselisihan dan perseteruan. Tuhan menginginkan kita menjadi alat perdamaian yang senantiasa memancarkan damai Kristus melalui sikap hidup dan tindakan kita.

DOA:
Ya Tuhan Yesus, aku rindu menjadi pembawa damaiMu ditengah-tengah dunia ini agar di manapun aku berada, semua orang merasa tenang dan damai. Ampunilah jika aku telah membuat sekelilingku kehilangan damai sejahtera. Dalam nama Tuhan Yesus aku berdoa. Amin.

Tidak ada komentar:

Arsip Renungan

Artikel Renungan favorit pembaca